I've NEVER led a PERFECT life . There have been UPS and DOWNS , and there were times when SUPERFICIAL people tried to BREAK me .. Blog ini bersifat Universal .. If anyone we're offended by my words , a thousand apologize .. But again.Its my blog and my right to say anything .. A THOUSAND THANK YOU FOR THOSE WHO ARE VISITING MY BLOG ..

MAAF , KERANA BLOG INI MENGGUNAKAN LOGHAT SABAH ..

DIARI SEBUAH PERSAHABATAN



Mentari senja kemerahan memancarkan sinar alam, angin kekeringan kontang tanpa siulan, dingin berhembus bak mentari sejengkal di awangan. Di satu sudut, kelihatan kelibat seseorang yang terduduk diam membisu, merenung jauh menghayati suasana senja Pulau Gaya di Kota Kinabalu Negeri Di Bawah Bayu. Sepoi-sepoi bahasa angin senja itu menyentuh tubuhnya, mengusap manja rambut Z. “Orang cakap, luka di tangan nampak darahnya mengalir, tapi luka di hati, tak siapa yang tahu” inilah kekalutan yang bermain ligat di minda Z seorang remaja berjiwa sentimental dan sensitif dengan kekalutan jiwa yang meronta kesakitan.

Z mengimbas kembali detik perkenalannya dengan seorang yang membahasakan dirinya sebagai R di satu sudut alam maya tatkala memanfaatkan teknologi di hujung jari tidak lama dahulu. Dari perkenalan sepintas lalu itu, wujud satu hubungan kekeluargaan yang rapat terjalin dalam satu ikatan persahabatn yang aman dan damai. “Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan lagi hubungan kekeluargaan” Inilah isi cerita dan derita Dalam Lipatan Diari Persahabatan kami, ada suka, ada duka, ada cerita ada derita.

Disebuah bilik maya itu “Ada orang sabah ka sini? Mari bah kita kenal-kenal kunun” mesej Z kepada umum di salur bual itu. Tidak berapa lama menunggu, “Aq orang sabah jugak ni kiranya, jadi geng kita?” Tindak balas dri “unknown user” masa itu. “Boleh bah kalau koe” Sahut Z kepada user tadi. Perkenalan dan persahabatan baru kini bermula.

Beberapa hari berlalu, masa memintas segalanya, yang dulunya “unknown user” kini bertaktha sebagai ahli keluarga. Hari-hari yang ku titip bak suram tanpa kabar berita darinya. Tanggal 11 bulan januari 2008 inilah tarikh keramat bagi permulaan cerita di alam realiti kami. Palm Square Centre Point Mall, disitulah titik pertemuan yang dijanjikan. “Berbaju merah, bermata empat, berjalan dengan senyuman manis seolah-olah orang ini kenal dengan ku, adakah ini dia?” Bisikku dalam hati. Tidak di sangka lagi, ligat ingatan ku megimbas kembali gambar-gambar segak bergayanya yang pernah dihantar padaku melalui pesanan multimedia. “sah, memang dia la ni” aku meyakinkan diri dengan kehadiran seorang insan berbaju merah didepan mataku.

Mulanya pertemuan tangan dihulur untuk berjabat mesra sebagai penghormatan sesama insan, bermula lah bicara dengan melangkah naik ke fun square mencari arah untuk di tuju, “amacam la viction di keningau? R bertanya padaku. “bah maw p mana kita ni?” tanyak ku pada R pula. “Aiya.. who’s da big bro here? Dia la tentukan” sahut R menjawab persolan ku sambil melihat boboy tersenyum kambing melihat gelagat kami.

Beberapa bulan berlalu, kebahagiaan persahabatan itu tetap terasa, tidak pernah lekang aku disisinya, kesana dan kemari mencari arah untuk mencari kebahagiaan bersama. Bergelak ketawa, tegur menegur sesama insan. Tapi ternyata masa begitu mencemburui persahabatan yang sedia terjalin ini, pejam celik setahun telah berlalu meninggalkan segalanya, kenangan demi kenangan di sulam bersama.

Friendster, di halaman inilah bermulanya derita yang membawa padah dan kehancuran diri sendiri, kenapa? Disinilah bermulanya konflik persaudaraan kami. Cerita ini bermula dengan pujukan R untuk membantu Zu menyelesaikan masalah Komputer Peribadi Zu, didalam bilik R, lain pula “bedtime story” nya. Kerana bedtime story inilah hati ku berubah, “sayu.. hanya kerana sifat ingin tahu itu, segalanya berubah, dunia kami makin suram, makin gelap dan gelita, ada masanya diri betul-betul tercabar untuk menghunus keris di jasad, putus asa” Z menghelah nafas panjang sambil merenung jauh ke dasar laut. Inilah situasi yang tergambar di wajah Z pada masa itu. “hancur hati ku berderai, luka parah jiwaku, mengapa? Mengapa? Wajib ka semua ini berlaku? Harus ka aku mati hanya kerana ini adalah aku yang sebenar? Apa kah aku yang sebenar menggangu aman dan lena tidur mu?” Keluh Z pada alam. Airmata terus mengalir, sedikit sebanyak kesal dengan perkenalan itu. “Bro, kalau nama ku telibat lagi, jaga kau!” ugutan inilah yang selalu mengiang-ngiang di telingaku hingga saat ini. Begitu cepat masa memintas waktu, kawan hampir jadi lawan. “Apakah salah aku berlayar dalam layar hidupku? Apakah salah atau berat untuk mu memekakkan telinga, membisukan mulut, membutakan mata untuk ku?” Z berkata dalam hati.

Airmata jantan itu terus mengalir dek mengenang nasib diri yang terumbang ambing bak telur di hujung tanduk. “Bukan aku takut dengan ugutan ini, tapi tolong lah, walaupun tidak ada benda yang mustahil, tapi jangan lah mengharap keajaiban itu berlaku, tak kan ada sesuatu yang berlaku tanpa sebab bah, tolonglah jujur walau sesaat, aku tak minta untuk aku di hormat, cukuplah aku hormat kat korang, it’s more than enough” jerit Z dalam hati. “Biarkanlah aku hidup macam ni, jangan halang journey to remember aku, biarlah aku stranger di mata mu, janji aku tak kacau hidup mu, cukuplah kau berdiri disisiku sebagai adik ku” Z terus menghelah nafa panjang sambil memerhati seluruh alam.
Masa terus berlalu, awan pun kian berarak mendung menjadi gelap gelita. Airmata terus berderai jatuh mengenangkan nasib diri yang malang. “kemana lagi aku ingin membawa diri? Dimana lagi syurgaku kini?” Z terus menitiskan airmata. Airmata sayu dan kepiluan. “kau ilmu ku, kau ilham ku, sekarang, hanya kerana setitik nila, ugutan kau hulurkan, aku tak mampu lagi mencantumkan cermin hati ini yang sudah retak di mamah keinginan mu, aku tak tahu lagi ingin berbuat apa, jika ku turutkan hati, ingin saja ku tamatkan derita ini dengan menghembuskan nafas terakhir, mungkin darah yang bakal mengalir tu akan membuatkan dirinya puas dari terus bermain kata. Seramai 16 orang unknown person yang cuba saiko hidupku, siapa? Untuk apa? Kenapa? Hanya dia dan Tuhan yang tahu, aku siapa untuk tahu semua tu, pendidikan hanya setakat spm yang kantoi, mana layak untuk semua tu.” Z terus mengeluh panjang.

Tidak berapa lama duduk termenung dengan linangan airmata, F dan E pun tiba untuk memujuk hati yang gundah gulana supaya bertenang. Aku terus membisu seribu kata, tak sanggup ku berkata apa lagi, aku cuba menenangkan hati, namun airmata ini juga yang menjadi saksi jiwa yang gelora di pukul badai, aku cuba mengagahi diri ku yang sebenar, aku terus membiarkan linangan airmata ini mengalir, aku bukan hipokrit untuk semua ni, tapi, aku punya sebab. ”Tak pernah aku rasa tercabar macam ni. Sampai hati adik sendiri ugut aku, kenapa perlu dia buat semua ni?” aku terus menangis walau F dan E ada disisi.

Akhirnya, aku tunduk juga pada takdir ku, aku gagahi kesedihan ini untuk melihat orang sekeliling ku tersenyum gembira, aku tak mau F & E turut merasa pahitnya hidup sebagai insan terbuang. Perhubungan yang telah berusia dua puluh lima bulan ini hancur dilanda tsunami yang memanggil gelora dan hiba itu, kasih sayang yang terjalin, hancur bak dipukul ombak yang membadai hanya kerana sifat ingin tahu yang mebuak gemalai. “bukan aku malu padamu, tapi aku belum bersedia untuk itu, kerana aku sendiri menganggap mu “syurgaku” engkau ilmu ku, engkau juga kotak muzik ku, tapi kini, aku terumbang ambing di himpit kekesalan yang tidak berbalas. Ego mu terus memuncak, terus lah bercerita tentang ku di hujung bibir mu, aku tahu aku tidak punya apa yang kau punya, dan aku juga tidak minta untuk ada semua tu, terima kasih kerana membenci diri ini setelah kau tahu siapa aku di balik bayang-bayang impian, Cuma pesan ku, lunturkan ego mu, hancurkan prasangka mu, walaupun kita tahu, bukan senang ingin mencantumkan cermin-cermin persahabatan kita yang sudah retak dan hancur berkecai ini.” Hati Z bebisik sayu.

“Ingin aku membenci dirimu, tapi kebencian tiada pada diriku” bak bait-bait lagu aleycats, inilah apa yang tersurat dan tersemat di hati nurani Z. Semalaman bergelut dengan perasaan hiba dan pilu, akhirnya Z bangkit dari sejarah semalam, lupakan yang telah berlalu, “just leave the past” inilah prinsip yang Z pegang. Alhamdulillah, Z masih mampu tersenyum manis.

Journey To Remember diteruskan, dengan azam just leave the past. “Biar aku hina, janji aku tak kacau hidup orang lain, biar aku di benci, janji aku tak sakitkan hati orang. Buat mu R, terima kasih kerana sudi membuatkan airmata ini mengalir lesu membasahi pipi dihadapan adik-adik yang lain, ku hargai sangat pengorbanan mu bersusah payah untuk membuat airmata ini jatuh.” Keluh Z untuk menenangkan diri. Kenangan semalam biarlah berlalu di bawa angin, kenangan hari ini adalah masa hadapan. Teruskan perjalanan mencari An-Nur.


P/S: cerpen ini, tidak ada kena mengena dengan yang masih hidup, sudah meninggal, yang pengsan, yang sakit, yang takut, yang sedih, yang kecewa dan yang sama waktu dengannya la, k? Ini cuma suara hati.. nantikan sambungan cerpen ni , k .. !~peace~!



PLEASE ! CLICK ME

3 comments:

Nur Hidayanti said...

my zell,i am alreadey read your karya,,ya allah..u already make me cry..its me ur ven.dindaveyn@gmail..nice life

Anonymous said...

hmm tk taw apa maw ckp... mmg sedih crta nie..... adk prnh gak alami kejadin ini tpi adk tetp lupakn... tpi masalh nie mmg tk blh d lupakn kn.... mmg sedih story nie.... smpi mengalir air mata adk.....

jovic ferera said...

salam bah sedih ya crta abg mil nie.... adk mcm maw menangis baca crta nie.... true story kh nie???

from:: jovic ferera

Post a Comment

KERATAN NOTIS

1. Sila Komen Dalam Bahasa Melayu / Ingelish Yang Mudah Difahami

2. Tinggalkan Alamat Blog / Email Jika Perlu

SEGALA KOMEN YANG DITULIS ATAS TANGGUNGJAWAB ANDA SENDIRI. PEMILIK AJTR TIDAK BERTANGGUNGJAWAB ATAS SEBARANG KOMEN YANG DITULIS OLEH PEMBACA DI AJTR INI.